Atasi Turunnya Saturasi Oksigen, Teknik Proning Jadi Alternatif Ketika Tidak Memiliki Tabung Oksigen

Bagikan :

BERITA RIAU-Portal Berita Riau: Atasi turunnya saturasi oksigen, teknik proning jadi alternatif ketika tidak memiliki tabung oksigen. Teknik proning belakangan ini jadi perbincangan. Teknik ini diyakini terbukti secara medis untuk meningkatkan saturasi oksigen pada tubuh tanpa menggunakan alat tertentu.

Teknik proning disebut dapat menjadi alternatif ketika tidak memiliki tabung oksigen. Hal tersebut diungkap akun @irenejuliency melalui thread di Twitter-nya. Dia membagikan tiga teknik yang bisa menaikkan kadar oksigen dalam tubuh.

“Proning adalah tekhnik yang terbukti secara medis dapat menolong menambah jumlah oksigen,” cuitnya sambil menyematkan gambar dari cuplikan video TikTok yang juga membahas tentang teknik proning, dikutip dari Twitter, Minggu (4/7/2021).

Untuk melakukan teknik ini, posisi pertama adalah tidur dengan posisi tengkurap. Lalu letakkan tiga bantal di bawah leher, panggul, dan kaki, lakukan selama 30 menit.

Baca Juga:   Massa Aksi Unjuk Rasa Ojek Online Mulai Padati Gedung DPR

Kemudian posisi berikutnya, berbaring dengan posisi menyamping ke arah kanan dan sandarkan kepala Anda di atas bantal, letakkan bantal untuk mengganjal bagian pinggang, dan jepit bantal lainnya di dua kaki Anda. Lakukan selama 30 menit.

Terakhir yaitu posisi tiga, adalah merebahkan tubuh dalam posisi setengah duduk selama 30 menit. Lantas sebenarnya, apa itu teknik proning, dan benarkah dapat meningkatkan kadar oksigen dalam tubuh?

Melansir dari situs Health, teknik proning memang dapat membantu pasien Covid-19 bernapas lebih lega hanya dengan mengubah posisi tubuh mereka. Istilah ini pada dasarnya berarti menempatkan pasien dalam posisi tengkurap atau telungkup.

Baca Juga:   Pamit Pergi Buang Air Besar, Hingga Kini Warga Selatpanjang ini Belum Kembali

Sebagai informasi, tubuh manusia memiliki lebih banyak jaringan paru-paru di bagian belakang tubuh daripada di depan. Sementara itu virus corona menyebabkan cairan dan sekresi abnormal berkumpul ke arah belakang, di mana terdapat lebih banyak jaringan paru-paru, dan pada akhirnya ini menyebabkan gangguan yang lebih besar pada fungsi paru-paru.

“Ketika seorang pasien dalam posisi tengkurap, gravitasi membantu sekresi bergerak ke bawah,” kata direktur medis untuk perawatan kritis di St Jude Medical Center di Fullerton, California, Harry Peled.

Tak hanya itu, proning juga merupakan pengobatan yang efektif untuk kondisi yang disebut sindrom gangguan pernapasan akut, komplikasi infeksi Covid-19 yang mengancam jiwa dan bermanifestasi sebagai sesak napas.

Baca Juga:   Dilakukan Secara Bertahap, Pemerintah Berencana Terapkan Kartu Vaksin Covid-19 Jadi Syarat ke Tempat Umum

Di Inggris, proning telah masuk ke dalam panduan dari Intensive Care Society Inggris yang ditulis oleh dokter dan perawat yang berspesialisasi dalam perawatan intensif dan pengobatan pernapasan. Disebutkan dalam panduan itu, bahwa teknik ini dapat mengurangi kebutuhan akan ventilator dan menurunkan risiko kematian bagi pasien Covid-19 yang sadar sebelum mereka mencapai perawatan intensif.

Namun, teknik ini tidak cocok untuk semua pasien, seperti orang yang sangat gemuk, perempuan hamil, atau mereka yang mengalami cedera wajah. “Sangat penting untuk memiliki tim yang sangat terlatih dan pendekatan yang terorganisir untuk memastikan prosedur dilakukan dengan aman dan efisien,” kata Peled.

 

Sumber: Eramuslim.com



Be Smart, Read More