HEBAT, Orang Terkaya Di Negri Ini, Akan Promosikan Investasi ke China dan Hong Kong

HEBAT, Orang Terkaya Di Negri Ini, Akan Promosikan Investasi ke China dan Hong Kong
HEBAT, Orang Terkaya Di Negri Ini, Akan Promosikan Investasi ke China dan Hong Kong
Bagikan :

BERITA RIAU, Jakarta – Rombongan delegasi Hong Kong dan China yang diwakili oleh Hong KongTrade Development Council (HKTDC) bekerja sama dengan Shanghai Federation of Industry and Commerce membuka kesempatan investasi ke Indonesia dengan membuat acara ‘Indonesia-Hong Kong Strategic Partnership, on the Belt and Road Initiative’.

Dalam kesempatan tersebut, Pendiri dan Pemimpin CT Corp Chairul Tanjung mempromosikan investasi di Indonesia di hadapan investor dan delegasi China dan Hong Kong. Menurutnya, jumlah populasi Indonesia yang semakin meningkat adalah sebuah modal besar untuk ditanamkan investasi.

“Saya orang Indonesia, saya ingin perkenalkan sedikit perekonomian Indonesia. Kami salah satu negara terbesar dalam hal populasi, di mana penduduknya sekitar 200 juta orang. Tiap tahun ada bayi lahir lebih dari 4 juta, dan kami akan saingi Amerika Serikat (AS) dalam hal populasi,” tuturnya di hadapan para delegasi di Hotel Shangri-La, Jakarta, Rabu (25/4/2018).

Orang terkaya Indonesia di peringkat 5 versi Forbes ini menambahkan, populasi masyarakat berusia muda dan produktif di Indonesia pada 30 tahun mendatang akan semakin banyak, melebihi jumlah generasi muda di masa sebelumnya.

“Kita harus tahu, mereka konsumen, dan akan ada kebudayaan orang kaya baru. Mereka akan lebih konsumtif daripada menumbuhkan kebiasaan menabung,” jelas pemilik harta kekayaan US$ 3,5 miliar itu.

Baca Juga:   Waspada !! Viostin DS dan Enzyplex Mengandung DNA Babi

Selain itu, Chairul Tanjung menyebutkan, sekitar 6 persen Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia didukung oleh konsumsi domestik, yang akan ikut menciptakan banyak peluang investasi. Dia melanjutkan, 30 persen PDB ditumbuhi oleh investasi.

“Kerja sama ini bisa menciptakan banyak peluang di negara ini (Indonesia). Ini peluang emas untuk China dan Hong Kong, jangan sampai lewatkan kesempatan ini karena nanti bisa diambil sama orang lain,” tukas Chairul Tanjung.

Delegasi investasi tingkat tinggi Hong Kong dan China mengunjungi Jakarta untuk mendiskusikan kerja sama dan kesempatan ekonomi di Indonesia. Kunjungan yang berada di bawah program “Belt and Road Initiative” itu diselenggarakan di Shangri-La Hotel, Jakarta, Rabu (25/4/2018).

Difasilitasi oleh Hong Kong Trade Development Council (HKTDC) bekerja sama dengan Shanghai Federation of Industry and Commerce, delegasi tersebut terdiri dari 40 investor dari Hong Kong dan China dengan minat dan keahlian di berbagai bidang, seperti bidang keuangan, arsitektur, energi, transportasi, dan lain-lain.

Pada kesempatan itu, turut hadir juga para tokoh ternama di sektor bisnis dan investasi dalam negeri, termasuk Ketua Umum Kadin Rosan Roeslani, Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Thomas Lembong, konglomerat Indonesia Chairul Tanjung, sampai Wakil Ketua Umum Kadin Shinta Widjaja Kamdani.

Baca Juga:   Situs Asia Sentinel Minta Ma'af Terhadap SBY

Ketua Umum Kadin Indonesia Rosan Roeslani mengungkapkan, penandatangan MoU antara HKTDC dan BKPM akan memberikan dorongan kerja sama investasi bisnis antara Indonesia dan China, melalui fasilitator Hong Kong.

“Meskipun terdapat kesulitan dan tantangan dalam perekonomian global, China terus berjalan dengan prakarsa Belt and Road dalam empat tahun terakhir. Kadin percaya, itu akan memberikan keuntungan bersama,” tutur dia di Shangri-La Hotel, Jakarta, Rabu (25/4/2018).

Hong Kong dan Indonesia memiliki hubungan bilateral yang erat dan kuat dengan nilai bisnis dan perdagangan yang tinggi. Berdasarkan data HKTDC, Indonesia adalah pasar ekspor terbesar ke-22 bagi Hong Kong, dengan total nilai ekspor mencapai US$ 2,9 miliar, naik 7,2 persen year-on-year (YoY).

Komoditas ekspor utamanya antara lain peralatan dan spare part telekomunikasi (35,7 persen), kain berbahan rajutan (5,9 persen), dan komputer (4,5 persen). Pada periode yang sama, impor Hong Kong dari Indonesia tumbuh 8,8 persen menjadi US$ 2,5 miliar.

Rosan menyebutkan, terkait hubungan bilateral Indonesia-Hong Kong pada 2016, wilayah otonomi khusus China itu juga merupakan investor terbesar keempat di Tanah Air, yakni senilai US$ 2,2 miliar. Ke depannya, dia mengatakan, mereka bisa membantu negara membiayai proyek infrastruktur yang kini sedang gencar dikerjakan.

Baca Juga:   Harga BBM Turun Lagi, Sandiaga Uno Beri Tanggapan Ini

“Ada potensi besar bagi Hong Kong dalam pembangunan infrastruktur, di mana pemerintah tengah melakukan upaya percepatan infrastruktur fisik. Pariwisata dan kelautan juga merupakan prioritas lainnya dalam pengembangan infrastruktur. Ini langkah penting untuk mencapai tujuan kita bersama,” terangnya.

Sementara itu, Chairman HKTDC Vincent HS Lo menyatakan, Belt and Road Initiative membawa kesempatan dan keuntungan yang nyata bagi Indonesia dan kawasan ASEAN.

“Indonesia, sebagai negara ekonomi terbesar di Asia Tenggara, berperan sangat penting dalam mewujudkan Belt and Road Initiative ini. Kita berharap, dapat berkolaborasi dengan Indonesia untuk mengubah kesempatan investasi ke dalam kerja sama bisnis yang menguntungkan,” papar dia.

Perwakilan delegasi dari China lain, yakni Chairman Sunwah Group Jonathan Choi mengaku terkesan dengan prospek dari proyek-proyek infrastruktur di Indonesia. Dia juga menilai, adanya permintaan yang tinggi untuk solusi total bagi pengembangan infrastruktur selain untuk kebutuhan modal.

“Dalam delegasi kami, ada sejumlah perwakilan dari berbagai penyedia layanan, mulai dari arsitektur dan keinsinyuran, konstruksi, teknologl informasi, manajemen proyek dan operasi, sampai hukum dan manajemen risiko. Mereka siap mengontribusikan keahliannya untuk proyek-proyek pembangunan yang sudah direncanakan,” dia memungkasi.

 

Sumber : Liputan6.com



Be Smart, Read More