Hasil Pertemuan Bersejarah KTT Korea Selatan – Korea Utara, Dimulainya Era Baru...

Hasil Pertemuan Bersejarah KTT Korea Selatan – Korea Utara, Dimulainya Era Baru Kedua Korea

134
0
Hasil Pertemuan Bersejarah KTT Korea Selatan - Korea Utara, Dimulainya Era Baru Kedua Korea
Hasil Pertemuan Bersejarah KTT Korea Selatan - Korea Utara, Dimulainya Era Baru Kedua Korea

BERITA RIAU, Seoul – KTT Korea Utara – Korea Selatan di Peace House, Panmunjom sudah berakhir. Media Korut memberitakan momen yang terjadi 27 April 2018 itu sebagai pertemuan bersejarah yang membuka jalan bagi dimulainya era baru kedua Korea.

Seperti dikutip dari BBC, Sabtu (28/4/2018), kantor berita resmi KCNA memuji pertemuan itu sebagai “tonggak baru” menuju kemakmuran bersama. Media tersebut juga memuat teks lengkap deklarasi itu.

Tetangga Korea Utara, Presiden AS Donald Trump dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menyambut pertemuan bersejarah antar-Korea. Selain itu juga mendesak untuk denuklirisasi.

Pada KTT pertama antara Korea dalam lebih dari satu dekade, pemimpin Korea Utara Kim Jong Un dan Orang Nomor Satu di Korea Selatan, Moon Jae-in, berjanji untuk denuklirisasi semenanjung Korea.

Kedua belah pihak mengatakan mereka akan bekerja sama dengan Amerika Serikat dan China untuk mendeklarasikan resmi berakhirnya Perang Korea 1950-1953, dan mencari kesepakatan untuk membangun perdamaian “permanen” dan “solid” di tempat gencatan senjata.

Hasil pertemuan bersejarah itu menyebut Korea Utara dan Korea Selatan resmi menyatakan berakhirnya Perang Korea, yang membuat kedua negara bermusuhan selama 65 tahun terakhir.

Deklarasi tersebut secara resmi disebut “Deklarasi Panmunjom untuk Perdamaian, Kemakmuran, dan Penyatuan di Semenanjung Korea”, setelah seharian rapat penuh dan percakapan pribadi selama 30 menit, pada satu jam terakhir pertemuan antara Kim Jong Un dan Presiden Moon Jae-in.

#Rekomendasi :   Sandiaga Uno : Perdamaian Antara Korsel Dan Korut Patut Di Contoh

“Kedua pemimpin dengan sungguh-sungguh menyatakan… bahwa tidak akan ada lagi perang di Semenanjung Korea dan era baru perdamaian telah dimulai,” tulis deklarasi KTT Korea Utara-Korea Selatan itu, seperti dikutip dari CNN pada Jumat 27 April 2018.

Meski tidak menyebut secara langsung perihal denuklirisasi, dokumen Panmunjom Declaration for Peace, Prosperity and Unification on the Korean Peninsula yang ditandatangani oleh kedua pemimpin secara jelas ‘mengonfirmasi tujuan bersama untuk merealisasi Semenanjung Korea yang bebas nuklir, melalui denuklirisasi penuh’.

“Korea Selatan dan Utara memiliki pandangan bahwa langkah yang diinisiasi oleh Korea Utara sangat berarti dan krusial untuk denuklirisasi di Semenanjung Korea dan sepakat untuk mengambil peran dan kewajiban masing-masing untuk hal tersebut,” bunyi kutipan deklarasi itu.

“Korea Selatan dan Utara sepakat untuk secara aktif mencari dukungan dan kerja sama komunitas internasional untuk denuklirisasi Semenanjung Korea,” lanjut dokumen tersebut.

Sementara itu, ketika pers menanyakan perihal Kim Jong-un yang tidak menyebut denuklirisasi, Juru Bicara Kepresidenan Korea Selatan mengatakan, “Dokumen itu merupakan kesepakatan yang mengikat. Pidatonya tidak.”

 

Sumber : Liputan6.com

SILAHKAN KOMENTAR

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.