Donald Trump: Perubahan Iklim Bukan Berita Hoaks, Tapi Melainkan…

72
0

Berita Pekanbaru - Berita Riau
Bagikan :
Donald Trump: Perubahan Iklim Bukan Berita Hoaks, Tapi Melainkan...
Presiden Amerika Serikat ke-45 Donald Trump (AP/Nicholas Kamm)

BERITA RIAU, Washington DC – Meski tetap meragukan perubahan iklim, namun Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan bahwa dirinya percaya ada sesuatu sedang terjadi.

“Saya pikir ini bukan hoaks, tapi ke depannya iklim pasti kembali berubah seperti sedia kala,” ujar Presiden Trump dalam wawancara dengan program 60 Minutes, yang ditayangkan oleh stasiun televisi CBS, Minggu malam.

Dikutip dari Time.com pada Senin (15/10/2018), Donald Trump mengatakan dia tidak ingin merugikan AS dalam menanggapi perubahan iklim.

“Saya pikir mungkin ada perbedaan pendapat. Tetapi saya tidak tahu bahwa itu (perubahan iklim) buatan manusia. Saya akan mengatakan ini: saya tidak ingin memberikan triliunan dolar. Saya tidak ingin kehilangan jutaan pekerjaan bagi seluruh rakyat Amerika,” lanjutnya menegaskan.

Tidak lama berselang setelahnya, Donald Trump berbalik mengatakan dia bercanda tentang hubungan AS dan China, meski bertahun-tahun sejak itu dia terus menyebut pemanasan global sebagai tipuan.

“Saya tidak menyangkal perubahan iklim,” katanya dalam wawancara terbaru. “Tapi hal itu akan kembali ke kondisi normal. Anda tahu, kita berbicara tentang … jutaan tahun.”

Trump, yang dijadwalkan pergi mengunjungi korban Badai Michael di negara bagian Georgia dan Florida pada hari Senin, juga menyatakan keraguan atas temuan para ilmuwan tentang keterkaitan perubahan iklim dan badai kuat.

“Mereka mengatakan bahwa kami memiliki badai yang jauh lebih buruk daripada apa yang disebabkan oleh Michael,” kata Trump, yang mengidentifikasi “mereka” sebagai “orang berilmu”.

Baca Juga:   Menteri Luar Negeri RI : Indonesia Menegaskan Kepada Semua Pihak Untuk Menghormati Piagam PBB

“Anda harus menunjukkan kepada saya para ilmuwan itu, karena mereka memiliki agenda politik yang sangat besar,” lanjut Trump menuding.

Di lain pihak, pencatatan suhu yang dilakukan oleh NASA dan National Oceanic and Atmospheric Administration menunjukkan bahwa dunia tidak memiliki tahun yang lebih dingin dari rata-rata sejak tahun 1976, atau bulan yang lebih dingin dari biasanya sejak akhir 1985.

Komentar terbaru Donald Trump muncul hanya beberapa hari setelah Panel Antarpemerintah, yang memenangkan Hadiah Nobel tentang Perubahan Iklim, mengeluarkan peringatan bahwa pemanasan global akan meningkatkan risiko terkait iklim terhadap kesehatan, mata pencaharian, ketahanan pangan, pasokan air, keamanan manusia, dan pertumbuhan ekonomi.

Laporan ini menjelaskan bagaimana cuaca, kesehatan, dan ekosistem Bumi akan berada dalam kondisi yang lebih baik jika para pemimpin dunia dapat membatasi pemanasan yang disebabkan manusia di masa depan.

Baca Juga:   Tidak Ada Korban Jiwa Akibat Ledakan Di Persidangan Teroris Thamrin

Mengutip kekhawatiran tentang dampak ekonomi pakta terkait, di mana Trump mengatakan pada tahun 2017 bahwa AS akan meninggalkan kesepakatan iklim Paris. Kesepakatan tersebut menetapkan target emisi gas rumah kaca sukarela sebagai upaya untuk mengurangi dampak bahan bakar fosil.

Pada topik yang berbeda, Trump mengatakan bahwa dia telah terkejut oleh fakta bahwa Washington adalah tempat yang sulit, menipu dan memecah belah.

“Dulu, saya selalu berkata bahwa orang yang paling menyulitkan adalah para pelaku real estate di Manhattan. Kini semua berubah, mereka terlihat seperti bayi dibandingkan orang-orang di Washington,” kata Trump menyampaikan perumpaan.

“Ini adalah dunia yang paling menipu. Ini ganas, penuh kebohongan, dan tipu muslihat”, lanjutnya mengkritik.

 

 

Sumber : Liputan6.com

Loading...