Polisi Sudah Memburu Pengunggah Video Pembakaran Bendera Mirip HTI

Polisi Sudah Memburu Pengunggah Video Pembakaran Bendera Mirip HTI

53
0
Polisi Sudah Memburu Pengunggah Video Pembakaran Bendera Mirip HTI
Tiga pelaku pembakaran bendera HTI di Garut (Liputan6.com/Jayadi Supriadin)

 BERITA RIAU, Bogor – Polda Jabar mencari pembuat dan penyebar video aksi pembakaran bendera mirip HTI oleh oknum Banser di Garut. Video insiden pembakaran bendera berkalimat tauhid itu viral dan mengundang kemarahan umat muslim.

Kapolda Jabar Irjen Pol Agung Budi Maryoto mengatakan, akibat viralnya video peristiwa pembakaran terjadi saat peringatan Hari Santri Nasional membuat masyarakat menjadi mudah terpancing dan emosi.

“Makanya kita juga akan lidik siapa yang pertama upload (unggah). Tim cyber sekarang sedang bekerja,” kata Budi saat melakukan kunjungan kerja di Kabupaten Bogor, Selasa (23/10/2018) malam.

Polisi sudah mengamankan tiga orang terkait pembakaran bendera yang diklaim Banser adalah milik HTI. Ketiga orang berinisial A, F, dan M saat ini tengah diperiksa secara mendalam oleh penyidik Polres Garut.

“Status masih masih terperiksa, belum ditetapkan tersangka,” ujar Budi.

Ia meminta masyarakat Garut dan Jabar mempercayakan penanganan ini kepada polisi. Karena itu, ia meminta masyarakat untuk bersabar dan tidak terprovokasi dengan insiden ini.

#Rekomendasi :   Pengibar Bendera HTI Saat Hari Santri di Garut, Begini Sosoknya?

“Kami pastikan akan mengusut secara fair. Semua delik yang dilanggar, kami akan proses,” kata dia.

Masyarakat pun diminta cedas menggunakan media sosial, sehingga tidak ikut menyebar segala informasi yang belum tentu kebenarannya.

Berdasarkan penyelidikan Polda Jabar, pembakaran itu bermula dari aksi sejumlah elemen santri dan organisasi masyarakat (ormas) Islam di Alun Alun Limbangan Garut.

Saat aksi berlangsung ada seseorang yang memegang bendera mirip HTI. Kemudian secara spontan tiga orang yang menggunakan pakaian Banser merebut bendera tersebut. Namun bendera terjatuh dan kemudian dibakar.

“Dalam acara itu memang ada ketentuan dilarang membawa simbol lain, selain bendera merah putih,” ujar Budi.

 

 

Sumber : Liputan6.com

#Follow News : Riau | Berita Riau | Pekanbaru | Berita PekanbaruKampar | Siak | Walikota Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Portal Berita RiauPortal Berita Pekanbaru

#Jasa Web : Riau | Jasa Web Riau | Jasa Web Pekanbaru | Jasa SEO Riau | Jasa SEO PekanbaruJasa SEO Web Kampar | Jasa SEO Web Siak | Walikota Pekanbaru | Jasa SEO Web InhuJasa SEO Web Inhil | Jasa SEO Web Bengkalis | Jasa SEO Web Rohil | Jasa SEO Web Meranti | Jasa SEO Web Dumai | Jasa SEO Web Kuansing | Jasa SEO Web Pelalawan| Jasa SEO Web Rohul | Portal Berita Riau

Loading...

SILAHKAN KOMENTAR

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.