Heboh Kenaikan Tarif Pengiriman Paket, Untuk Di Pekanbaru JNE Nyatakan Belum Ada Kenaikan

Heboh Kenaikan Tarif Pengiriman Paket, Untuk Di Pekanbaru JNE Nyatakan Belum Ada Kenaikan
Heboh Kenaikan Tarif Pengiriman Paket, JNE Nyatakan Belum Ada Kenaikan di Pekanbaru Dok.tribunpekanbaru/Theorizky
Bagikan :

BERITA RIAU, PEKABARU – Meski tarif penerbangan domestik kini cukup tinggi, namun perusahaan yang bergerak dalam bidang pengiriman dan logistik, JNE Pekanbaru masih belum menaikkan tarif pengiriman paketnya.

Disampaikan Wakil Kepala Cabang JNE Pekanbaru, Zulheri Adha, Selasa (15/1/2019), tarif pengiriman paket pada JNE di Provinsi Riau belum pernah naik selama tiga tahun terakhir.

“Namun kita masih wait and see, karena kalau bicara biaya pengiriman, sudah pasti naik karena disaat kita ngirim barang kan via airline, nah airline itu ada mengeluarkan SMU (Surat Muatan Udara), SMU itu sudah naik, bahkan untuk dua bulan terakhir saja sudah tiga kali naik, artinya profit itu semakin lama makin tipis, cuma sampai saat ini, dari JNE Pekanbaru belum ada kenaikan,” kata Zulheri.

Dijelaskannya, beberapa bulan belakangan SMU yang dikeluarkan pihak maskapai sering mengalami kenaikan.

“Bahkan Bulan Oktober 2018 lalu, SMU dalam dua hari pernah naik sampai tiga kali, pagi naik, sorenya naik lagi,” ujarnya.

Baca Juga:   Berikut Beberapa Nama Lurah Yang di Bupati Indragiri Hilir

Menurutnya, kenaikan tarif JNE yang sempat heboh di media sosial baru-baru ini adalah kenaikan di wilayah Jabodetabek,

“Orang yang mengirim ke luar Jabodetabek mengalami kenaikan, namun bila pengiriman barang nya sesama Jabodetabek, tidak mengalami kenaikan,” kata Zulheri.

Diberitakan sebelumnya, tarif jasa pengiriman barang JNE akan naik mulai tanggal 15 Januari 2019.

Perusahaan jasa pengiriman paket JNE menaikkan tarif atau biaya.

Kenaikan tarif pengiriman diberlakukan untuk pengiriman paket dari Jabodetabek ke seluruh Indonesia.

Sedangkan untuk sesama wilayah, dari Jabodetabek ke Jabodetabek, masih dikenakan tarif normal.

Info tentang tarif JNE naik diumumkan di twitter JNE.

Dalam twitnya, JNE mengatakan bahwa kenaikan tarif ini sebagai bentuk penyesuaian tarif.

Penyesuaian tarif ini dilakukan agar JNE tetap bisa mengirimkan paket ke seluruh wilayah Indonesia.

JNE mengklaim kenaikan tarif ini dilakukan setelah 3 tahun tidak melakukan penyesuaian tarif.

Dikutip dari Instagram resmi JNE, @jne_id, pada Minggu (11/1/2019), penyesuaian tarif akan berlaku mulai Selasa, (15/1/2018).

“Setelah 3 tahun tidak melakukan penyesuaian tarif, maka per tanggal 15 Januari 2019, JNE melakukan penyesuaian tarif untuk pengiriman dari Jabodetabek ke seluruh Indonesia

Baca Juga:   Pengusaha Tolak Rencana Tambahan Cuti Lebaran, Ternyata Ini Penyebabnya

Khusus untuk pengiriman dari Jabodetabek ke Jabodetabek masih berlaku tarif normal

Hal ini dilakukan agar kami dapat menerbangkan paket anda ke seluruh Indonesia,” tulis akun @jne_id.

Sebelumnya diberitakan, tak hanya JNE, perusahaan jasa pengiriman lain juga melakukan penyesuaian tarif pada awal tahun 2019 ini.

Dikutip dari Tribun Jatim, perusahaan jasa pengiriman ekspres, pos, dan logistik telah melakukan penyesuaian tarif.

Ketua Asosiasi Perusahaan Jasa Pengiriman, Ekspres, Pos, dan Logistik (Asperindo) Jatim, Ardito Soepomo mengatakan, penyebabnya satu di antaranya oleh kenaikan tarif pengiriman paket berbasis udara atau airlines.

“Pihak airlines menaikkan tarif dalam satu bulan ini sudah 2-3 kali, dan beberapa komponen juga ada kenaikan,” ujarnya kepada TribunJatim.com, Jumat (11/1/2019).

Atas hal itu, perusahan penyedia layanan pengiriman paket pun memutuskan menaikkan tarif yang berkisar 10-20 persen.

“Kenaikan tarif berbasis airlines ini membuat biaya operasional perusahaan pengiriman membengkak 20-30 persen, karena itu tarif pun ikut menyesuaikan,” lanjutnya.

Baca Juga:   Ternyata Ini Alasan Jusuf Kalla Ditunjuk Jadi Ketua Tim Pemenangan Jokowi-Ma'ruf

Naiknya tarif, menurut Ardito memiliki dampak terhadap permintaan layanan jasa pengiriman paket yakni membuat penjualan online menurun.

“Jelas berdampak, karena tidak memberikan kesempatan pelanggan kelas UMKM dan penjualan online lokal. Sehingga berdampak pada penjualan online lokal yang menurun,” tambahnya.

Kenaikan ini ditanggapi oleh pengguna jasa pengiriman paket, satu di antaranya oleh toko di Nagoya, Rousliana.

Dikutip dari TribunBatam, Rousliana menyebutkan saat ingin mengirimkan barang seperti tas dan sepatu harganya meningkat.

“Biasanya mengirim ke Medan hanya Rp 21 ribuan perkilogramnya. Sekarang mencapai Rp 28 ribuan,” ujarnya.

Rouslina mengakui bahwa selama ini dirinya tetap setiap menggunakan jasa pengiriman dari Pos Indonesia.

“Saya tak pernah ke yang lain. Lebih sering di kantor pos saja,” katanya.

Sejumlah pengguna jasa mengeluhkan kenaikan tarif JNE.

Meski demikian, mereka juga memaklumi tarif JNE naik karena hal itu juga dilakukan perusahaan jasa pengiriman paket lainnya.

 

Sumber : Tribunpekanbaru.com



Be Smart, Read More