Sa’at Amankan Proyek Trans Papua-Wamena, Pasukan TNI Diserang KKB, 3 Prajurit Gugur Dalam Baku Tembak

15
0

Berita Pekanbaru - Berita Riau
Bagikan :
Sa'at Amankan Proyek Trans Papua-Wamena, Pasukan TNI Diserang KKB, 3 Prajurit Gugur Dalam Baku Tembak
Sejumlah pasukan TNI AD melakukan latihan perang di Hutan Baluran, untuk meningkatkan kemampuan dalam menjaga NKRI. Dok.Ahmad Faisol

BERITA RIAU, Pasukan Tentara Nasional Indonesia ( TNI) diserang puluhan anggota Kelompok Kriminal Bersenjata ( KKB) di Nduga, Papua, pada hari Kamis (7/3/2019).

Penyerangan itu terjadi saat pasukan TNI melakukan operasi pengamanan jalur untuk proyek infrastruktur Trans Papua-Wamena.

Tiga prajurit TNI gugur dalam baku tembak tersebut dan kurang lebih 7 anggota KKB tewas.

Kapendam XVII/Cendrawasih, Kolonel Inf M Aidi, mengatakan ketiga prajurit yang gugur tersebut adalah Serda Mirwariyadin, Serda Yusdin, dan Serda Siswanto Bayu Aji.

Berikut ini fakta lengkapnya:

1. Diserang saat amankan jalur proyek Trans Papua-Wamena

Berdasar rilis resmi Kodam XVII/Cendrawasih yang diterima Kompas.com, pasukan TNI Satgas Gakkum berkekuatan 25 orang tiba di Distrik Mugi dalam rangka mengamankan jalur pergeseran pasukan pengamanan pembangunan infrastruktur Trans Papua Wamena- Mumugu di Kabupaten Nduga.

Tiba-tiba, pasukan diserang secara mendadak oleh sekitar 50-70 orang KKB bersenjata campuran, baik senjata standar militer maupun senjata tradisional seperti panah dan tombak.

Kejadian itu berlangsung sekitar pukul 08.00 WIT.

“Pasukan berusaha melakukan perlawanan sehingga berhasil menguasai keadaan dan berhasil memukul mundur kelompok KKSB sampai menghilang ke dalam hutan belantara,” kata Kapendam XVII/Cendrawasih, Kolonel Inf M Aidi.

Baca Juga:   Berikut Kronologi Pos TNI Diserang KKB Papua yang Gugurkan Prajurit Kostrad

2. Sebanyak 3 prajurit TNI gugur dan 7 anggota KKB tewas

Serangan tersebut mengakibatkan tiga prajurit TNI gugur.

Sementara itu, TNI berhasil menembak mati sekitar 7-10 orang KKB. TNI berhasil menyita lima pucuk senjata milik KKB.

“Ada juga satu orang mayat ditemukan, diduga merupakan salah satu anggota kelompok KKB. Dari peristiwa kontak senjata itu juga, setidaknya 7-10 orang anggota KKB yang tewas. Namun, mayatnya berhasil dibawa kabur oleh teman-temannya,” kata Aidi.

Ketiga prajurit yang gugur tersebut adalah Serda Mirwariyadin, Serda Yusdin, dan Serda Siswanto Bayu Aji.

3. Keluarga ingin jenazah segera dipulangkan

Salah satu prajurit yang gugur adalah Serda Yusdin, berasal dari Desa Pongko, Kecamatan Walenrang Utara, Kabupaten Luwu, Sulawesi Selatan.

Salah satu kerabat Serda Yusdin, Samsir Dumang, mengatakan, pihak keluarga telah mendapatkan kabar gugurnya Yusdin.

“Kami baru saja mendapat kabar duka dari Papua, keponakan kami, Serda Yusdin meninggal setelah ditembak kelompok KKSB di sana,” kata Samsir yang juga kepala Desa Pongko, saat dihubungi awak media, Kamis sore.

Baca Juga:   Lombok Di Guncang Gempa 7 SR Akan Berpotensi Tsunami

Samsir mengatakan, hingga saat ini pihak keluarga belum mengetahui kapan jenazah Yusdin tiba di Luwu.

Semoga jenazahnya bisa segera dibawa ke kampung halaman untuk dimakamkan. Sampai saat ini kami belum menerima informasi selain bahwa jenazah sudah berada di Timika,” ujar Samsir.

4. Helikopter untuk evakuasi korban diserang KKB

Kapendam X/II Cendrawasih Muhammad Aidi menambahkan, sekitar pukul 15.00 WIT, dua unit helikopter jenis Bell yang akan mengevakuasi korban mendapat serangan dari KKB.

“Namun, sebelum mendarat, heli tersebut kembali mendapatkan serangan dari KKB. Pasukan TNI membalas tembakan sehingga heli berhasil mendarat dan proses evakuasi dapat dilaksanakan dalam keadaan aman,” ungkap Aidi.

Dua unit helikopter tersebut diterbangkan dari Timika. Saat ini, ketiga korban telah diterbangkan ke Kabupaten Mimika untuk disemayamkan.

“Kini ketiga anggota yang gugur telah diterbangkan ke Kabupaten Mimika untuk disemayamkan,” kata Aidi dalam keterangan resmi yang diterima Kompas.com, Kamis.

5. Pangdam XVII/Cendrawasih ucapkan belasungkawa

Pangdam XVII/Cenderawasih, Mayjen TNI Yosua Pandit Sembiring dan seluruh jajaran Kodam XVII/Cenderawasih, berbela sungkawa atas gugurnya para prajurit dalam baku tembak di Nduga.

Baca Juga:   Lalu Muhammad Zohri Tak Kecewa Gagal Meraih Medali di Asian Games 2018 Ini Alasannya

“Mereka adalah pahlawan kusuma bangsa yang telah rela mengorbankan nyawanya demi menghadirkan rasa aman bagi masyarakat Papua. Ini juga sekaligus membuktikan bahwa kelompok separatis bersenjata lah yang selama ini menjadi beban bagi masyarakat Papua. Mereka tidak segan membunuh aparat dan warga sipil yang tidak mendukung mereka,” kata Yosua.

6. TNI tetap komitmen tegakkan kedaulatan bangsa di Papua

Mayjen TNi Yosua Pandit Sembiring mengatakan, serangan di Nduga tersebut tidak akan menyurutkan TNI untuk mengamankan kedaulatan bangsa di Papua bersama-sama Polri.

“TNI akan terus membackup Polri dalam upaya penegakan hukum terhadap aksi-aksi kelompok bersenjata yang meresahkan masyarakat Papua. Kami tidak pernah dan tidak akan pernah mundur selangkah pun dalam menghadapi KKB. Meskipun beberapa prajurit TNI/Polri telah gugur dalam tugas. Namun, kami tetap berkomitmen untuk melindungi warga masyarakat Papua dari teror yang dilakukan KSB,” kata Yosua.

 

Sumber : Tribunpekanbaru.com