Untuk Antisipasi Kemarau Ekstrim di Bulan Juni BPBD Akan Tambahan Helikopter Lagi

Untuk Antisipasi Kemarau Ekstrim di Bulan Juni BPBD Akan Tambahan Helikopter Lagi
Tim Satgas Darat dan helikopter BPBD Riau melakukan pemadaman pada karhutla yang terjadi di Kampung Lalang, Sungai Apit, Kabupaten Siak, Selasa (19/3/2019). Dok. Istimewa
Bagikan :

BERITA RIAU, PEKANBARU – Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau masih menunggu kedatangan satu unit helikopter jenis Sikorsky yang sebelumnya sudah diusulkan permohonan penambahannya ke Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) RI.Menurut keterangan Kepala BPBD Riau, Edwar Sanger, Selasa (23/4/2019), saat ini permintaan tambaha heli sedang diproses oleh BNPB.Diperkirakan tambahan satu unit heli untuk waterbombing tersebut sudah tiba di Riau tiga pekan lagi.

“Bantuan heli sekarang dalam proses pengurusan izinnya. Diperkirakan tiga minggu lagi,” katanya.Edwar mengungkapkan, heli yang akan memperkuat pemadaman kebakaran lahan melalui jalur udara tersebut didatangkan dari luar negeri.Sehingga banyak perizinan dan administrasi yang harus dipenuhi sebelum helikopter tersebut diterbangkan ke Riau.

Baca Juga:   Menuju Asian Games, 55 Desa di Sumsel Berpotensi Terjadi Kebakaran Hutan

“Iya, helinya itu heli asing, jadi harus diproses dulu izinnya,” ujarnya.Saat ini setidaknya ada 7 unit heli yang disiapkan untuk melakukan pengeboman air atau waterbombing dari udara di lokasi lahan yang terbakar.

Di antaranya 3 unit dari BNPB dan 3 unit heli dari Sinarmas serta 1 unit heli dari KLHK.Selain mengajukan permohonan bantuan helikopter, BPBD Riau juga mengajukan permohonan peralatan seperti tenda serta peralatan teknis lainnya.

Sejumlah pejabat ditemui Edwar Sanger di BNPB, yakni Sestama BNPB Dody Ruswandi, Direktur Peralatan BNPB Rustian, Direktur Tanggap Darurat BNPB, Yolak Dalimunte.Edwar mengungkapkan, kewaspadaan perlu ditingkatkan, apalagi mulai bulan Juni mendatang diprediksi akan memasuki musim kemarau yang cukup ekstrim.

Baca Juga:   Peraih Emas Asal Mongolia Dalam Asian Games 2018 Positif Menggunakan Doping

Sehingga sangat berpotensi munculnya kembali titik api dan kebakaran lahan di Riau.NihilSementara itu, berdasarkan laporan dari Satgas Kathutla Provinsi Riau titik api di Provinsi Riau kemarin nihil.Sedangkan untuk jarak pandang di beberapa wilayah di Riau rata-rata diatas 8 kilometer.Sehingga masih normal untuk penerbangan.Seperti di jarak pandang mencapai 10 Km, Rengat 8 Km, Dumai 8 Km dan Pelalawan 10 Km.

“Cuaca di daerah Provinsi Riau hari ini cerah berawan dan berpotensi hujan dengan intensitas ringan tidak merata,” kata Edwar Sanger.Hujan dengan intensitas ringan terjadi di wilayah Riau bagian Barat, Tengah dan Selatan pada Siang Sore dan Malam Hari.

Baca Juga:   Masi Fokus, Satgas Karhutla Pemadaman ke Daerah Pesisir Provinsi Riau

Hujan terjadi di Rengat, Dumai, Kuansing, Tembilahan, Bunga Raya, Rokan IV Koto, XIII Koto Kampar , Batang Cenaku dan Sedinginan di Rohil.”Sedangkan untuk prakiraan tingkat kemudahan terjadinya Kebakaran di wilayah Riau pada umumnya berada dalam kategori aman,” ujarnya.

Kemudian untuk Indeks Standar Pencemaran Udara atau ISPU di seluruh provinsi Riau terpantau dalam kondisi baik.

Hanya satu daerah yang dalam kondisi sedang, yakni Dumai.

Sumber : Tribunpekanbaru.com



Be Smart, Read More