Program Bank Sampah Untuk Bantu Masyarakat Atasi Persoalan Sampah dan Tingkat Kepedulian Lingkungan

Bagikan :

BERITA RIAU, PEKANBARU – Untuk membantu masyarakat dalam mengatasi persoalan sampah dan meningkatkan kepedulian lingkungan, Universitas Lancang Kuning (Unilak) bersama dengan PT Chevron Pacific Indonesia (PT CPI) menjalin kerja sama program pengelolaan bank sampah.

Kerjasama dituangkan dalam Memorandum of Understanding (MoU) serta ditandatangani oleh Rektor Unilak Dr.Hj.Hasnati SH.MH dan GM Corporate Affairs Asset PT CPI Sukamto Tamrin di Ruang VIP Gedung Pustaka Unilak.

Kerja sama ini didasari oleh kesamaan pemahaman antara Unilak dan PT CPI dalam membantu masyarakat dan pemerintah dalam pengelolaan sampah di tiga wilayah, yakni Rumbai Pesisir di Kota Pekanbaru, Minas di Kabupaten Siak, dan Duri Kabupaten Bengkalis.

Rektor Unilak Dr.Hj.Hasnati mengucapkan terima kasih kepada PT CPI dan diharapkan kesana ini kedepan dapat dieratkan dan ditingkatkan lagi.

Baca Juga:   Pemerintah Kabupaten Indragiri Hilir Prioritaskan SDM dengan Peningkatan Mutu dan Pendidikan Berkarakter

“Ini merupakan bukti kepedulian PT CPI kepada perguruan tinggi dan masyarakat sekitar karena sangat bermanfaat,” kata Hasnati, di Pekanbaru, Selasa (16/7/2019).

Dijelaskan, program ini merupakan bagian dari Tri Darma perguruan tinggi, yakni pengabdian masyarakat.

Melalui Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LPPM), Unilak dan PT CPI berperan dalam mengatasi persoalan sampah yang sebenarnya dapat memiliki nilai ekonomi jika dikelola dengan baik dan benar.

Sementara itu, GM Corporate Affairs Asset PT CPI Sukamto Tamrin dalam sambutannya mengatakan, bahwa nota kesepahaman berdurasi satu tahun ini merupakan salah satu program pengembangan masyarakat dari PT. CPI di bidang lingkungan.

“Melalui program kemitraan, kami berharap dapat mengembangkan Program Bank Sampah ke wilayah operasi PT CPI lainnya, yakni di Kecamatan Rumbai Pesisir dan Minas. Sebelumnya, Program Bank Sampah berjalan sukses di Pematang Pudu, Kecamatan Mandau,” paparnya.

Baca Juga:   Portal Berita Indragiri Hulu - INHU

Ditambahkan, lingkup kerjasama yang tercakup dalam nota kesepahaman dengan Unilak meliputi pelaksanaan sosialisasi, pelatihan teknis, pendampingan, pemantauan, dan evaluasi pengelolaan program Bank Sampah.

Kerja sama ini juga merupakan bagian dari program kemitraan PT CPI dengan perguruan tinggi di Riau, salah satunya Unilak.

Dijelaskan program bank sampah telah berjalan sejak tahun 2015, dimulai dengan proyek pilot di Kelurahan Pematang Pudu, Kecamatan Mandau, Kabupaten Bengkalis, yang dikelola melalui kelompok usaha berbasis lingkungan Bank Sampah Pematang Pudu Bersih.

Program ini bertujuan meningkatkan kesadaran masyarakat untuk ikut berpartisipasi dalam pengelolaan limbah rumah tangga dan penanganan masalah sampah di wilayah Pematang Pudu.

Kelompok ini telah berkembang dengan melakukan sosialisasi pengelolaan sampah, pembentukan unit-unit bank sampah, pelatihan daur ulang sampah, dan berbagai hal yang berhubungan dengan peningkatan nilai ekonomi masyarakat melalui sampah melalui pendampingan yang diberikan oleh mitra pelaksana program bank sampah PT. CPI.

Baca Juga:   BPOM Pekanbaru Temukan Jajanan Mengandung Boraks di Area Car Free Day

Ditambahkan Sukamto, beberapa program investasi sosial PT CPI lainnya di bidang lingkungan pada tahun 2019 ini adalah Konservasi mangrove di Riau khususnya kabupaten Dumai dan Bengkalis. Kemudian Teluk Jakarta terkait konservasi hutan dan gajah Riau serta Restorasi gambut, yang nota kesepahamannya telah ditandatangani bersama Badan Restorasi Gambut pada pekan lalu.

Penandatanganan ini juga dihadiri oleh walikota Pekanbaru Dr.Firdaus ST.MT, assiten dua pemerintah kabupaten Bengkalis, jajaran kepala dinas, camat dan lurah di tiga lokasi program bank sampah.

 

Sumber : www.goriau.com



Be Smart, Read More