Jalan Lingkar Duri Barat Kabupaten Bengkalis Masih Terganjal Izin Pusat

Bagikan :

BERITA RIAU, BENGKALIS – Bupati Bengkalis, Amril Mukminin meninjau pengerjaan pembangunan jalan Lingkar Duri Barat di Kecamatan Pinggir yang merupakan salah satu proyek strategis daerah, Senin (12/8/2019).

Kepada sejumlah wartawan, Bupati menargetkan tahun 2020 jalan tersebut semaksimal mungkin dapat fungsional.

“Soal pendanaan tak ada kendala. Tahun 2020 kembali dianggarkan. Sebagaimana juga harapan masyarakat, akan kita upayakan tahun 2020 jalan ini sudah fungsional,” jelasnya.

Bupati mengakui hingga setakat ini masih ada kendala untuk penuntasan pembangunan jalan tersebut. Yakni soal izin penggunaan (pinjam pakai) lahan di kawasan Hutan Talang di Kelurahan Balai Raja yang belum diberikan Pemerintah Pusat.

“Surat permohonan untuk pinjam pakai tersebut Kementerian Keuangan Republik Indonesia dan BKSDA (Balai Konservasi Sumber Daya Alam) sudah teken,” jelasnya didampingi Asisten Perekonomian dan Pembangunan H Heri Indra Putra, Kadis Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang Hadi Prasetyo (PUPR) dan Plt Kepala Bappeda Yuhelmi.

Baca Juga:   Kepala Satpol PP Pekanbaru Geram Karena DNA Fun dan MBC Hotel Seenaknya Lepas dan Buang Pol PP Line ke Tempat Sampah

Tak hanya tertulis, Mantan Kepala Desa Muara Basung Kecamatan Pinggir menjelaskan sudah menginstruksikan agar Kadis PUPR dan Kepala Bappeda untuk melakukan koordinasi dengan Kementerian Keuangan Republik Indonesia dan BKSDA.

Bupati Optimis

Meskipun sampai saat ini izin pinjam pakai dimaksud belum dikantongi Pemerintah Kabupaten Bengkalis, Bupati Amril Mukminin optimis Pemerintah Pusat akan memberikannya.

“Kami optimis. Karena pembangunan jalan Lingkar Duri Barat ini bukan hanya sejalan. Tapi boleh dikatakan merupakan program Pemerintah Pusat yang dilaksanakan dan dibiayai Pemkab Bengkalis,” paparnya.

Kepada masyarakatnya, Bupati Amril Mukminin mohon doa dan dukungan agar kendala yang menghambat penyelesaian pembangunan jalan yang sudah dimulai sekitar 7 tahun silam ini dapat segera dituntaskan.

Baca Juga:   Misteri Apa yang Tersisa dari Penemuan Ratusan Butir Amunisi oleh Petani di Ladang Sawit

Jalan Nasional

Bupati Amril Mukminin menjelaskan, pembangunan jalan Lingkar Duri Barat tersebut merupakan upaya Pemkab Bengkalis untuk membantu Pemerintah Pusat dalam mengatasi kemacetan di jalur lintas Sumatera. Khususnya di kota Duri, Kecamatan Mandau.

“Kita kan tahu, jalan nasional yang melintas di kota Duri sudah tidak memadai. Selain selalu macet, juga kerab memakan korban jiwa. Pembangunan jalan Lingkar Duri Barat ini merupakan solusi Pemkab Bengkalis mengatasi hal itu,” jelasnya.

Bupati Amril Mukminin juga mengatakan, Pemkab Bengkalis juga tidak keberatan jika nanti usai dibangun jalan Lingkar Duri Barat ini dijadikan Pemerintah Pusat sebagai jalan nasional, sementara jalan nasional yang melintas kota Duri menjadi jalan kabupaten atau provinsi.

Baca Juga:   Istri di Kabupaten Siak Ditangkap Polisi Setelah Antarkan Suami ke Pemakaman

Mengenai perubahan status jalan tersebut nantinya tak ada masalah. Sebab, imbuhnya, baik Pemerintah Pusat maupun Pemkab Bengkalis sama-sama membangun dan bekerja kepentingan untuk masyarakat. Untuk mensejahterakan rakyat.

“Yang penting dan jadi fokus kita, bagaimana secepatnya jalan ini dapat fungsional. Sesuai harapan masyarakat, dapat segera dimanfaatkan. Soal nanti diambil dan dijadikan Pemerintah Pusat jalan nasional tidak apa-apa,” tutupnya.

 

Sumber : www.goriau.com



Be Smart, Read More