Dinilai Longgar, Wali Kota Pekanbaru : Pengelola Pusat Perbelanjaan Ikuti Protokol Kesehatan

Dinilai Longgar, Wali Kota Pekanbaru : Pengelola Pusat Perbelanjaan Ikuti Protokol Kesehatan
Ilustrasi, Suasana di pusat perbelanjaan di Pekanbaru Dok.Tribunpekanbaru.com/Doddy Vladimir
Bagikan :

BERITA RIAU, PEKANBARU- Wali Kota Pekanbaru Firdaus MT menegaskan agar pengelola dan pengunjung pusat perbelanjaan mengikuti protokol kesehatan mencegah penyebaran Covid-19. Ia mengingatkan bahwa pengelola harus mengantisipasi adanya keramaian di dalam pusat perbelanjaan.

“Kita sudah lihat kondisi lapangan, ternyata pusat perbelanjaan sudah batasi jumlah pengunjung,” terangnya kepada Tribun, Senin (18/5/2020) petang.

Firdaus tidak menampik aktivitas di pusat perbelanjaan mulai bergeliat kembali jelang Lebaran 2020.

Ia membandingkan kondisi pusat perbelanjaan saat ini dengan awal PSBB di Kota Pekanbaru jauh berbeda.

Saat awal PSBB pusat perbelanjaan memilih berhenti beroperasi lantaran biaya operasional yang tinggi.

Namun kini seiring mendekati lebaran aktivitas perekonomian pun mulai terlihat.

Firdaus menilai beroperasinya pusat perbelanjaan agar aktvitas perekonomian tetap berjalan. Apalagi covid-19 tidak hanya menyebabkan krisis kesehatan, tapi juga krisi ekonomi.

“Adanya kelonggaran untuk beroperasi untuk meminimalisir dampak ekonomi. Namun masyarakat harus tetap ingat bahwa covid masih mengintai,” terangnya.

Firdaus tidak menampik banyak yang membandingkan ramainya pusat perbelanjaan dengan rumah ibadah saat ini.

Ia menyebut dalam kondisi saat ini masyarakat dianjurkan beribadah di rumah untuk sementara.

Firdaus mengatakan bahwa potensi penyebaran di rumah ibadah lebih tinggi.

Ia mencontohkan bahwa dalam satu waktu ada banyak orang masuk ke rumah ibadah.

Posisinya pun menyebar di berbagai lokasi. Ada ribuan rumah ibadah di kota ini.

“Jika di rumah ibadah tetap ada aktivitas, resiko penularan lebih tinggi. Maka dianjurkan masyarakat untuk beribadah di rumah untuk sementara,” terangnya. 

Wakil Ketua DPRD Kota Pekanbaru, Nofrizal menyoroti ramainya pusat perbelanjaan di Kota Pekanbaru dalam masa Pemberlakukan Berskala Besar (PSBB). Ia menilai PSBB di Kota Pekanbaru terlalu longgar.

“Jangan terlalu longgar, jangan sampai ada klaster dari pusat perbelanjaan di Pekanbaru,” tegasnya kepada Tribun, Senin (18/5/2020).

Menurutnya, petugas yang tergabung dalam Tim Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Pekanbaru bisa fokus mengawasi aktivitas di pusat perbelanjaan. Mereka bisa memperingatkan pengunjung dan pengelola agar mengikuti protokol kesehatan.

Apalagi pengunjung di pusat perbelanjaan tidak cuma berasal dari Pekanbaru saja. Sebab bisa saja ada pengunjung dari luar kota.

Nofrizal menyebut pusat perbelanjaan harus jadi perhatian khusus, agar PSBB srlama ini tidak sia-sia. PSBB di Pekanbaru sudah berlangsung dalam tiga tahapan.

“Jangan sampai kita mulai dari nol lagi, padahal sudah tiga tahapan PSBB,” ulasnya.

Baca Juga:   JPO Pekanbaru Dekat Pasar Dupa Makan Korban

Politisi PAN ini menilai pemerintah kita bisa memberi toleransi kepada pusat perbelanjaan dengan mempertimbangkan aktivitas ekonomi. Namun pemerintah kota tetap mempertimbangkan kondisi kesehatan.

Nofrizal menyebut pemerinah kota harus memanggil pengelola pusat perbelanjaan. Ia menyebut pemerintah kota bisa batasi jumlah pengunjung pusat perbelanjaan agar tidak terlalu membludak.

“Pemerintah kota juga harus mempertimbangkan para tenaga kesehatan yang menangani pasien covid-19,” ujarnya.

Sumber : Tribunnewspekanbaru.com



Be Smart, Read More